Apakah hak root untuk Android dan mengapa ia diperlukan?

Sekiranya anda menggunakan peranti berdasarkan sistem operasi Android, misalnya, telefon atau tablet, maka anda mungkin sudah pernah mendengar kata hak Root atau Root. Kami akan bercakap mengenai apa yang ada sekarang.

Root adalah akaun pentadbir atau pengguna yang membolehkan anda melakukan banyak perkara dengan peranti yang tidak tersedia untuk pengguna biasa. Oleh itu, jika pemilik peranti ingin, misalnya, meningkatkan tahap suara ketika tetapan semasa tidak mencukupi, dia dapat melakukannya dengan hak root.

Apa yang dibenarkan oleh hak Root?

  • Pertama sekali, pengguna mendapat kawalan tanpa had ke atas sistem pengendaliannya.
  • Menjadi mungkin untuk melancarkan aplikasi yang menyediakan akses untuk bekerja dengan sistem. Sebagai contoh, ini adalah pengurus fail, yang, dalam hal hak root yang dipasang, dapat melihat semua fail sistem sepenuhnya dan membolehkan anda mengeditnya.
  • Keupayaan untuk membuang aplikasi pihak ketiga ditambah. Bukan rahsia lagi bahawa banyak pengeluar yang menggunakan cengkerang sendiri secara harfiah sering "memasukkan" banyak aplikasi ke dalamnya, yang sering tidak digunakan pada masa akan datang. Sebahagian daripada mereka dilancarkan bersama-sama dengan peranti dan "memakan" sumber yang tidak diperlukan. Hak root membolehkan anda membuang atau membekukan aplikasi tersebut.
  • Sebagai root, anda boleh mengubahsuai fail sistem. Sebagai contoh, anda boleh mengganti aplikasi standard, ikon, bunyi sistem, animasi dan gambar yang ditunjukkan semasa permulaan sistem, dll.
  • Juga dimungkinkan untuk memindahkan aplikasi dari peranti ke kad memori, yang sangat sesuai jika memori sistem hanya beberapa GB.
  • Anda boleh membuat sandaran seluruh sistem menggunakan aplikasi popular seperti Titanium Backup.
  • Dengan menyesuaikan beberapa parameter, anda bahkan dapat memperpanjang jangka hayat bateri tablet atau telefon anda.
  • Sekiranya anda terlupa coraknya, maka dalam beberapa kes ia dapat dibuka dengan menggunakan hak root.

Secara amnya, pengguna super mempunyai banyak peluang.

Mengapa tidak berakar pada OS Android?

Soalan yang cukup logik. Betul, mengapa peranti dari kilang dibekalkan kepada pengguna tanpa hak root yang ditetapkan? Sebenarnya, semuanya mudah: sebahagian besar pengguna secara tidak sengaja dapat mengubah tetapan di tempat yang salah, selepas itu peranti mungkin berubah menjadi bata.

Namun, sebilangan pengguna mempunyai pendapat yang berbeza. Mereka percaya bahawa root membolehkan anda membuang iklan dalam aplikasi. Mungkin ini benar, hanya melalui pengiklanan pemaju aplikasi yang memperoleh wang pertama, yang mana Google (pencipta OS Android sebenarnya) tidak ada kena mengena.

Ngomong-ngomong, banyak pengeluar enggan membaiki peranti jika hak root telah diperoleh di atasnya. Lebih-lebih lagi, mereka mula memasang kaunter khas dalam kadet individu, yang, walaupun dalam keadaan berkelip, menunjukkan bahawa peranti tersebut telah di-root sebelumnya. Berhati-hati.

Jenis hak root

Terdapat beberapa jenis hak root.

  • Full Root - hak penuh dan kekal tanpa sekatan, yang membolehkan anda mengakses semua dana sistem.
  • Shell Root - sebenarnya, ini adalah hak Root Penuh yang sama, hanya dalam kes ini tidak ada kemungkinan menulis dan menulis semula di bahagian sistem.
  • Akar Sementara adalah hak akar sementara. Ia sah sehingga reboot pertama tablet atau telefon anda.

Harap maklum bahawa beberapa peranti tidak dapat diberikan hak pengguna. Peranti ini mempunyai perlindungan khas yang membolehkan anda mendapatkan Shell Root atau Temporary Root.

Adakah pengguna sederhana memerlukan hak pengguna super?

Kemungkinan besar tidak daripada ya. Sebilangan besar pengguna cukup berpuas hati dengan tetapan yang terdapat di peranti yang mereka gunakan.Perkara lain jika pengguna mahu, misalnya, mengehadkan frekuensi jam pemproses - maka anda tidak boleh melakukannya tanpa hak root. Tetapi sekali lagi mari kita mengingatkan diri kita sendiri bahawa tindakan ceroboh dapat membawa akibat yang buruk dan beberapa syarikat tidak menerima peranti yang dijamin sekiranya mereka telah di-root.

Bagaimana untuk memeriksa sama ada Android di-root?

Ini tidak begitu sukar untuk dilakukan. Terdapat beberapa cara untuk melakukan ini.

  • Pertama, lihat senarai aplikasi, mungkin mempunyai aplikasi SuperSU atau Superuser.
  • Cara kedua adalah dengan melancarkan terminal. Sekiranya anda memasukkan perintah su, prompt hash akan muncul.
  • Cara ketiga. Pergi ke partition / system / xbin menggunakan pengurus fail. Sekiranya terdapat fail su di sana, maka hak root telah diperoleh.
  • Akhirnya, semasa melancarkan beberapa aplikasi, permintaan untuk memberikan hak root muncul. Sekiranya ada permintaan seperti itu, maka peranti akan di-root.

*****

Anda boleh mengemukakan soalan anda menggunakan komen.

Recent Posts